RSS

Di tilang Provost

19 Okt

Waktu itu aku mo ada tes sebuah mata kuliah ditempat aku kuliah dulu. Kebetulan waktu itu tugasnya dikerjain berdua sama temenku Gaman di rumahnya. Karena waktu mepet maka aku yang udah siap duluan yang membawa sepeda motor, dan Gaman di bonceng. Ketika memasuki Lanud Husen Sastranegara aku bingung. Gaman bilang cuek lurus aja, tapi aku ragu-ragu karena ada provost yang mengatur lalu lintas. Tapi akhirnya aku ambil lurus aja.  Karena ragu-ragu antara lurus dan belok kiri itulah yang membuat si Provost curiga. Kebetulan untuk jalan lurus kendaraan harus memiliki stiker resmi Bandara. Sedangkan motor Gaman waktu itu tidak memilikinya. Akhirnya kami digelandang ke pos jaga yang tidak jauh dari situ.

Provost :” Selamat Pagi, Anda mau pergi kemana?”
Gaman  :”Mau ke kampus pa, ke Poltek ITB di Ciwaruga”.
Provost :”Anda tau, kalo jalan lurus itu harus memiliki stiker”.
Aku : “Tau pa, tapi kami kan udah biasa lewat sini…”. Jawabku polos.
Provost :”Berarti anda sudah sering melanggar, gini aja… baiknya anda beli stiker resmi dulu di gedung yang itu lalu tempel di motor anda, anda bebas hilir mudik lewat disini”.
Aku  :”Iya sih Pa, tapi saya sekarang buru-buru, saya akan tes kelulusan mata kuliah, dosen udah nunggu di kampus sekarang… Please dong Pa…”.
Gaman :”Iya pa, lagian saya juga punya sodara di provost yang tinggalnya deket statsiun Ciroyom…namanya Pa Maman ”. Sebenernya aku lupa sodara Gaman itu, tapi demi kelancaran cerita katakanlah namanya Pa Maman.Demikian Gaman berkata, kali aja dengan kenal anggota provost, mrk akan baik2 sama kita.
Provost : “Ooo kamu sodara Maman… ya udah gini aja lah, sini, ada 10000 ga buat beli stiker”.
Aku :”Man, ada duit ngga??”, aku berbisik ke Gaman.
Gaman :” Ngga euy,… “.
Aku :” Yah, pa kita ngga bawa duit segitu gimana dong….”.
Provost :’Udah dikasih kemudahaan, masih aja nawar…. udah sinih 5 rebu aja…”.
Aku :”Man aku bawa duit 1000, kamu ada 4000 ribu ga?”. Bisik aku ke Gaman
Gaman :”Yeee, aku kan udah bilang aku ngga bawa duit….”.
Aku   :” Yah… pa maaf, lima ribu juga kita ngga punya… ini duit saya cuman ada seribu…. gimana dong pa?”. Ucapku mati kutu dan malu.
Provost :”Ah kamu ini bikin keki aja…. ya udah sono beliin aja rokok garfit sebungkus….”.
Aku  : “iya ya pa, saya beliin…”. Waktu itu emang harga rokok masih murah banget (tahun 1993).
Akhirnya aku dan Gaman bisa pergi dari situ dengan membawa uang 100 perak sisa kembalian beli rokok.

Wakakakakakk…
Cerita ini didedikasikan buat Gaman + Motor Binter Mercynya.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Oktober 19, 2008 in Pengalaman Pribadi

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: